Selasa , Juli 27 2021
Home / Daerah / Gila Harga Ayam Potong di Jambi Tembus Rp 60 /kg

Gila Harga Ayam Potong di Jambi Tembus Rp 60 /kg

Tim Satgas Pangan Memantau Harga Di bulan puasa pasar angso duo

Jambi — Jambiekspose.com. Kebutuhan pangan bagi masyarakat Jambi khususnya para pedagang dan rumah makan berupa daging terutama daging ayam potong membuat para pengusaha rumah makan terpaksa gigit jari.

Ini dikarenakan semakin merangkak naik atau tingginya harga daging ayam potong

Tingginya harga daging ayam potong di pasar tradisional akhir-akhir ini di Jambi, diperkirakan masih belum akan berakhir.

Melalui Via Telpon Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jambi Ariansyah menjelaskan, sidak Tim Satgas Pangan Provinsi Jambi, penyebab naiknya harga ayam potong disebabkan faktor musiman.

“permintaan ayam potong yang tinggi pasca Hari Raya Idul Fitri dan libur panjang dan faktor struktural, yakni terlalu panjangnya rantai perdagangan dari peternak ke konsumen, “jelasnya

Dari pantauan dilapangan, harga daging ayam potong di pasar tradisional Jambi masih belum bergerak turun ke harga normal.

Di dua pasar tradisional Kota Jambi, yakni di Pasar Angsoduo dan Talangbajar, harganya masih berkisar Rp55 ribu hingga Rp60 ribu perkilogramnya.

Penjelasan Kepala Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Jambi Amir Hasbi mengaku tingginya harga daging ayam potong berawal sejak akhir Juni 2018, yakni pasca Idul Fitri 1439 Hijriah tepatnya tanggal 26 Juni 2018.

Awalnya, harga daging ayam potong hanya Rp35.000 perkilogram, namun hingga saat ini, harganya terus merangkak naik sampai sekarang hingga mencapai Rp60 ribu perkilogram.

terbatasnya ketersediaan DOC (Day Old Chicken)/bibit ayam potong dari produsen, yaitu turun lebih kurang 40 persen. Akibatnya berdampak naiknya harga DOC, kisaran Rp6.500-Rp7.300, sedangkan pada posisi normal harga DOC hanya Rp4.000-Rp5.000.

Tidak itu saja, harga pakan dan obat-obatan turut mengalami kenaikan rata-rata Rp150 perkilogram. Ironisnya lagi, pada per tanggal 23 Juli 2018 akan ada kenaikan lagi yang mencapai Rp250 perkilogram.

“Kenaikan harga pakan dan obat-obatan ayam turut naik, dikarenakan harga dollar sekarang Rp14.000 per dollar. Normal hitungan harga pokok perkilogram Rp12.500, hampir 80 persen bahan pokok pakan ayam potong tersebut diimpor,”tegasnya.

Selanjutnya, performa ayam dari mulai dilarangnya pemakaian Antibiotik Growth Promotor (AGP). Akibatnya, secara umum pertumbuhan ayam menjadi terlambat antara 2 hingga 4 hari.

“Jadi untuk mencapai bobot yang sama dibutuhkan biaya yang cukup tinggi. Hal inilah yang ikut memicu kenaikan harga jual ayam potong,” imbuhnya.

Agar tidak terus meresahkan masyarakat, rencananya Pemerintah Provinsi Jambi bersama Tim Satgas Pangan Provinsi Jambi dan pihak-pihak terkait akan mengumpulkan semua produsen, agen, dan broker ayam yang ada di Jambi.

“Kita akan buat pertemuan pada hari Senin, 23 Juli mendatang untuk mencari solusi dalam mengatasi tingginya harga ayam potong tersebut,”ketusnya.

Menurut keterangan Sukardi selaku kepala KONI Hotel V, atas kenaikan harga ayam potong ini bisa berdampak juga bagi konsumen.

“pasokan Ayam potong ini berasal dari suplayer hotel, jadi harganya ada penurunan sebesar Rp 3000, kalau dipasar tradisional masyarakat membeli dengan harga Rp 60000 jadi di Hotel hanya Rp 57000 itu dari harga suplayer, “terangnya.

Kemudian konsumsi untuk para tamu yang sedang mengadakan kegiatan acara di hotel, daging ayam potong yang sudah dimasak tidak mengalami pengurangan penyajian, tetap ada penambahan.(Inro)

Editor : K20

Spread the love

About jambiekspose

Check Also

Kapolda jambi berdialog Dengan siswa Bintara SAD, ini arahan nya

Jambiekspose.com ( Jambi ) – Kapolda Jambi Irjen Pol A Rachmad Wibowo, Sik melakukan tatap …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas